Tertangkap di Aceh, Empat Kurir Ganja Asal Sumbar Ini Mengaku Diupah Rp 20 Juta

Kapolres Nagan Raya, Aceh, AKBP Risno SIK mengatakan empat orang kurir ganja asal Padang, Sumatera Barat mengaku mendapatkan upah sebesar Rp20 juta untuk mengangkut ganja seberat 85 kilogram dari Kabupaten Gayo Lues, Aceh.
Kapolres Nagan Raya, Aceh, AKBP Risno SIK. (ANTARA/Teuku Dedi Iskandar)

ACEHSATU.COM – Kapolres Nagan Raya, Aceh, AKBP Risno SIK mengatakan empat orang kurir ganja asal Padang, Sumatera Barat mengaku mendapatkan upah sebesar Rp20 juta untuk mengangkut ganja seberat 85 kilogram dari Kabupaten Gayo Lues, Aceh.

“Jadi, mereka ini diupah oleh seorang bandar di Sumatera Barat untuk mengambil paket ganja di Rikit Gaib, Gayo Lues, Aceh,” kata Kapolres Risno, seperti dilansir Antara, Senin (12/10/2020).

Seperti diketahui, sebanyak empat orang warga asal Provinsi Sumatera Barat ditangkap kepolisian Polres Nagan Raya, Aceh, Sabtu (10/10/2020) pekan lalu karena diduga mengangkut 85 kilogram ganja kering setelah sebelumnya tertangkap di kawasan Desa Pante Ara, Kecamatan Beutong, Nagan Raya.

Ada pun identitas para tersangka tersebut masing-masing Panji Anggara (22) warga Desa Tanjung Pati Koto Tuo, kecamatan Harao, Kabupaten Lima Puluh Kota, Sumatera Barat. Fajar Budiman (23) warga Komplek Pemendak, Kecamatan Nanggalo, Kabupaten Padang Kota, Sumatera Barat.

Kemudian Aditya Nugraha (29) warga Desa Kampung Melayu, Kecamatan Nanggalo, Kabupaten Padang Kota, Provinsi Sumatera Barat, serta Bagas Sanjaya Putra (25) warga Desa Palapa, Kecamatan Batang Anai, Kabupaten Padang Pariaman, Provinsi Sumatera Barat.

Kapolres Risno menjelaskan, berdasarkan keterangan keempat tersangka kepada penyidik di Polres Nagan Raya, mereka mengaku mengambil paket ganja kering tersebut sesuai dengan pesanan seorang bandar di Provinsi Sumatera Barat, agar mengambil ganja di kawasan Rikit Gaib, Kabupaten Gayo Lues, Aceh.

Guna memuluskan aksinya, pemilik barang haram tersebut mengupah keempat pelaku masing-masing sebanyak Rp5 juta per orang.

Usai mengambil paket ganja tersebut, kata kapolres, pelaku yang diduga tidak menguasai medan sehingga barang tersebut melalui Aceh Tengah lalu kemudian melintas ke Kabupaten Nagan Raya, Aceh, lalu kemudian pelaku berhasil ditangkap.

“Kasus ini masih kita kembangkan untuk penyelidikan lebih lanjut,” kata Kapolres Risno.

Kapolres Risno juga menambahkan, keempat pelaku asal Provinsi Sumatera Barat tersebut kini terancam pidana diatas lima tahun, karena diduga membawa narkotika golongan satu, tuturnya. (*)