Siapa Umar Rafsanjani? Semua Terekam di Buku Ini

Adalah Umar Rafsanjani, sosok yang sering disebut­sebut, itu. Tatkala terma penegakan syariat, praktik ibadah, dan gerakan dayah muncul ke permukaan, nama ini tak bisa dihilangkan. Ia bak taken for granted atau menjadi ruh seka ligus fisik dari tema besar ini.
Buku Umar Rafsanjani. Dok. Arif Ramdan

ACEHSATU.COM — Narasi tentang ahl al-sunnah wa al-jama’ah (ahlus­ sunnah wal jamaah) terlihat menguat di Aceh dan dalam kurun lima tahun terakhir seringkali menemukan momentumnya ketika bersinggungan dengan entitas bersifat politik praktis.

Meski kadang muncul, teng gelam, lalu muncul kembali secara tiba-­tiba, narasi ini ter­bukti mampu memenuhi ruang­-ruang diskusi berbagai gerakan keagamaan di wilayah ini.

Tak pelak, fenomena tersebut pun melahirkan diskusi lain terkait hadirnya aktor di dalam gerakan yang cende­ rung meletakkan dayah selaku avant garde (garda depan) untuk aksi­aksi sentripetal terhadap tema ahlussunnah.

Adalah Umar Rafsanjani, sosok yang sering disebut-­sebut, itu. Tatkala terma penegakan syariat, praktik ibadah, dan gerakan dayah muncul ke permukaan, nama ini tak bisa dihilangkan. Ia bak taken for granted atau menjadi ruh seka ligus fisik dari tema besar ini.

Nama Umar selalu berkelindan dalam beragam aksi massa yang diklaim sebagai upaya penertiban pelanggaran syariat hingga pembenaran pemahaman fikih yang mesti seiring sejalan dengan tradisi yang telah mendarah daging di Aceh sebagai wilayah yang secara apriori dilakap teuleubeh di ateuh donya (berkelas, berkasta di ranah dunia).

Umar Rafsanjani kerap menyibukkan lalu lintas pesan berbagai platform media sosial ketika aksi bela ahlussunnah wal jamaah dan praktik beragama yang telah dipraktikkan secara turun­temurun berhadapan vis a vis dengan sesuatu yang berada di luar pemahaman itu.

Alhasil, banyak kalangan bertanya, siapa Umar dan bagaimana dia muncul dalam berbagai gerakan itu?

Saat isu­isu ini menguat, memang, di sanalah nama Umar Rafsanjani terkesan menemukan momentum kristalisasi.

Sudah pasti, “tak kenal maka tak sayang”. Begitulah ungkapan lama yang sering kita dengar dan maknanya te­ tap terasa benar hingga kini.

Karena itu, menulis sosok Umar Rafsanjani, begitu pula dengan sejumlah sosok lain yang pada gilirannya nanti bakal ditulis dengan berbagai polah dari orang­-orang yang berada di sekelilingnya, me miliki makna penting sebagai catatan dan dokumentasi atas berbagai fragmen yang pernah terjadi di Aceh.

Boleh dibilang, melalui penulisan biografi ini, Umar hadir sebagai pengisi narasi pergerakan berbasis lembaga pendidikan keagamaan tradisional (dayah) setelah sekian lama sepi dari ketokohan kalangan muda.

Sejak tsunami terjadi dan perdamaian 15 Agustus 2005 tercipta, tidak ba­ nyak sosok belia yang muncul membawa isu­isu pergerak­ an dayah dalam dinamika keagamaan dan keacehan kon temporer.

Di sinilah terlihat Umar dan gerakan ahlussun­nah wal jamaah versinya hadir.

Ia datang dengan aksi, tidak hanya bergerak dalam wacana berbalas­ pantun di atas podium, kutuk­ mengutuk atas satu fenomena, melainkan terjun langsung melakukan tindakan bahkan maaf, terkadang represif manakala tekanan secara lisan dianggap tidak jua membuahkan hasil.

Maka, tak jarang, di mana ada aksi di situ sering terli­hat pribadi ini muncul. Ia bahkan pernah menjadi sosok fenomenal ketika Ustaz Abdul Somad (UAS) melakukan safari dakwah di Aceh.

UAS menjadi lokomotif yang seca­ra tidak langsung menguatkan esistensi Umar saat Umar menjadi bagian dari tim pengamanan UAS.

Kehadirannya memberi warna tersendiri, apalagi sepak terjangnya dalam membangun dayah bagi kalangan the have not (duafa) pernah pula menjadi perhatian publik, yakni ketika Dayah Mini berdiri di bantaran Krueng Lamnyong, Desa Rukoh, Kecamatan Syiahkuala, Kota Banda Aceh, yang sempat mengundang “kontroversi”.

Sesuatu yang tak lazim dan awalnya dianggap remeh­ temeh, ini justru melejitkan nama Umar Rafsanjani dalam dinamika success story kehidupan dayah.

Tentu saja narasi di atas tidak bisa diterima secara hitam putih.

Pasti ada banyak hal yang masih menyisakan ruang diskusi, terutama bagi kalangan yang tidak berada pada bahtera yang sama sebagaimana yang dikayuh Umar dalam upayanya mengarungi lautan ahlussunnah wah jamaah.

Terlepas dari ruang­-ruang diskusi yang pasti bakal selalu terbuka lebar, buku yang ditulis jurnalis senior Aceh, Arif Ramdan, ini mencoba menghadirkan sisi lain sosok yang terbilang unik.

Peluncuran buku Umar Rafsanjani bersama para santri. Dok Arif Ramdan.

Karena itulah, atas prinsip tak kenal maka tak sayang sebagaimana disebut di awal, Pusat Studi Media dan Agama (Pusmed+A) bekerja sama dengan Pale Media Prima menjembatani kehadiran biografi mini Umar Rafsanjani dan kiprahnya dalam membangun dayah di Aceh guna menjadi produk literasi yang bisa dinikmati banyak orang.

Itu semua untuk menjawab sebagian pertanyaan yang sering mucul dari sejumlah kalangan terhadap gerakan­ gerakan yang dilakukan Umar.

Dengan membaca buku ini, setidaknya dapat dipahami latar belakang dan riak­riak yang melingkupi kepribadian tokoh yang ditulis: sejak ia kanak­-kanak, saat berkiprah, hingga pergumulan dalam proses pencarian jati diri.

Bagaimanapun, bagi kami selaku penerbit, mencerita­ kan kisah hidup seseorang selalu menarik bila dituturkan secara turun ­temurun; dari satu generasi ke generasi beri­kutnya.

Karena itu, upaya menulis profil dan kiprah dari sosok yang Anda baca ini sesungguhnya adalah juga ba­gian dari upaya mencatat proses sejarah seseorang agar da­pat dirujuk secara ilmiah sehingga terhindar dari potensi menjadi mitos atau kultusisasi.

Bukankah dalam tradisi yang lama berkembang di Aceh dan bahkan masih bisa ki ta rasakan hingga kini, kita sering mendengar kisah si fu­lan dalam tradisi lisan, lalu akhirnya menjadi cerita mitos saat generasi berganti?

Di luar cerita tentang Umar Rafsanjani, sesungguhnya ada banyak sosok luar biasa yang lahir, berkembang, dan berkiprah dalam dinamika dan alur sejarah masyarakat Aceh.

Visi, pengalaman, tuturan dan perjalanan hidup me­ reka patut dinarasikan secara literatif agar terdokumentasi dengan baik dan menjadi inspirasi (ibrah) bagi setiap yang membacanya.

Toh, siapa pun bisa ditulis atau menuliskan perjalanan hidupnya.

Ungkapan bahwa “sejarah hanya di­ tulis oleh para pemenang” sudah tidak relevan lagi di era milenial saat ini.

Sekecil apapun penggalan gagasan, pro­ses, dan titian pengalaman seseorang menuju cita­-cita be­sar kini dapat disimpan dalam catatan tertulis berbentuk biografi mini.

Penggalan catatan ini dapat menjadi hikmah bagi banyak orang di kemudian hari.

Memang, tidak mudah menarasikan sosok baru, apa­ lagi penuh kontroversi dan mendapat aneka respons dari masyarakat.

Subjektivitas pada setiap data yang dihadir­ kan dalam penulisan sosok Umar Rafsanjani, misalnya, su­dah pasti bakal memantik banyak tanggapan, apalagi keti­ka berkisah tentang jati diri yang didapatkan dari objek yang ditulis tanpa adanya sumber pembanding.

Namun demikian, subjektivitas data dan fakta seperti ini pun sebenarnya dapat menjadi modal baru bagi penu­lisan bertema lain tetapi masih melibatkan sosok ini.

Ba­gaimanapun, berani menuliskan sesuatu yang tercecer adalah modal bagi upaya melengkapi sejarah yang belum sempurna.

Akhirnya, karena di dalam buku ini terdapat kisah ten­ tang bagaimana Dayah Mini Darussalam yang betul­betul mini dibangun di jantung ibu kota Provinsi Aceh, tak ber­ lebihan bila kami menyebut bahwa meski sosok Umar ber­ tubuh mini, menghasilkan biografi mini, dan ditulis mela­ lui buku yang mini pula.

Sesungguhnya adalah jembatan dan fragmen dari karya­karya besar yang akan dibangun Umar, kelak.

Dalam list karya besar (maksi) itu nanti, tentu di dalamnya terdapat pula jalinan lobi, relasi, toleransi, persahabatan, dan  silaturahim  antarkomponen, aktivis,dan tokoh-­tokoh dakwah Aceh yang datang dari beragam latar belakang. Wa’tashimu bihablillahi jami’a, wala tafar- raqu! (*)