Pesantren Miftahul Khoirot Terbakar, Delapan Santri Meninggal Dunia

Menurut dia, sesuai dengan keterangan sejumlah saksi, peristiwa kebakaran diawali dengan adanya percikan api dari kipas angin di sebuah kamar. Kemudian percikan api itu jatuh ke kasur hingga terjadilah kebakaran.
Dayah di Aceh Utara Terbakar, Bilik Santri dan 1 Unit Motor Hangus
ILUSTRAS - Kebakaran Dayah Darul Ulum Aceh Utara. | Foto NET

ACEHSATU.COM | Karawang – Pesantren Miftahul Khoirot Desa Manggung jaya, Kecamatan Cilamaya Kulon, Kabupaten Karawang, Jawa Barat dikabarkan terbakar dan mengakibatkan delapan santri meninggal dunia dalam peristiwa tersebut, Senin.

“Kebakaran terjadi di pondok pesantren. Korban delapan orang meninggal dunia,” kata Kapolres Karawang AKBP Aldi Subartono, di Karawang.

Baca juga: Satu Warga Tewas Dalam Kebakaran Ruko di Simpang Ulim, Polisi Lakukan Identifikasi

Selain korban meninggal dunia, ada juga sejumlah santri yang mengalami luka-luka, sehingga harus menjalani perawatan di Rumah Sakit Umum Daerah Karawang.

Kapolres menyampaikan setelah mendapat laporan terjadinya kebakaran pihaknya langsung ke lokasi dan melakukan olah tempat kejadian perkara serta membantu evakuasi korban.

Sedangkan untuk penyebab kebakaran di pondok pesantren itu, hingga kini pihak kepolisian masih melakukan pendalaman.

Baca Juga: Kantor Keuchik di Pidie Kebakaran, Layanan Publik Sementara di Meunasah

Menurut dia, sesuai dengan keterangan sejumlah saksi, peristiwa kebakaran diawali dengan adanya percikan api dari kipas angin di sebuah kamar. Kemudian percikan api itu jatuh ke kasur hingga terjadilah kebakaran.

“Para korban yang meninggal dunia saat kejadian berada di lantai dua pesantren,” katanya.

Sebelumnya, Kades Manggungjaya membenarkan adanya peristiwa kebakaran pada bangunan Pondok Pesantren Miftahul Khoirot Desa Manggungjaya, Kecamatan Cilamaya Kulon, Kabupaten Karawang, hangus terbakar dalam peristiwa kebakaran yang terjadi pada Senin ini.

“Api secara tiba-tiba muncul dan membesar,” kata Kades Manggungjaya, Dedi Embun di Karawang.

Ia menyampaikan, peristiwa kebakaran itu terjadi diduga akibat korsleting listrik. Karena secara tiba-tiba api muncul dari sebuah ruangan yang kemudian membakar bangunan pesantren dua lantai itu.

Para santri dan warga setempat langsung berusaha memadamkan api dengan alat seadanya, sambil menunggu petugas Pemadam Kebakaran Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Karawang.

Petugas pemadam kebakaran dari BPBD Karawang berhasil memadamkan api selama lebih dari dua jam. Namun informasi yang berhasil dihimpun dari pihak desa dan kecamatan, ada beberapa santri yang menjadi korban jiwa.