Peringatan Tak Menyenang Dari Sosok unik Ini ke Israel Awali Perang 11 Hari Hamas-Israel

ACEHSATU.COM Mohammed Deif, komandan Brigade Izzuddin al-Qassam—sayap militer Hamas, menjadi salah satu pejuang Palestinayang paling diburu militer Zionis Israel.

Kemunculan Deif yang sangat misterius, membuatnya sulit dibunuh Zionis, bahkan dalam pertempuran berdarah 11 hari lalu.

Dia telah beroperasi di Gaza selama beberapa dekade.

Sebuah rekaman audio dari seorang militan Palestina mengirimkan peringatan yang tidak menyenangkan ke Israel bulan ini.

Suara peringatakan itu mengatakan Israel akan membayar “harga mahal” jika tidak memenuhi tuntutan Hamas, faksi Palestina yang menguasai Jalur Gaza.

Suara itu adalah suara Mohammed Deif, sang komandan Brigade Izzuddin al-Qassam yang sulit dicari, ditangkap atau pun dibunuh militer Zionis Israel.

Dari Gaza, Deif telah memecah kebisuannya untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun.

Tetapi ketika peringatannya tidak diindahkan, konflik mengguncang Israel dan Gaza selama 11 hari sebelum gencatan senjata disepakati.

Mohammed Deif, komandan Brigade Izzudin Al-Qassam Hamas yang diburu Zionis Israel. Foto/Global Research

Menurut PBB, setidaknya 242 orang tewas di Gaza, dan 13 orang tewas di Israel selama pertempuran 10-21 Mei.

PBB mengatakan setidaknya 129 dari mereka yang tewas di Gaza adalah warga sipil.

Militer Israel mengatakan 200 adalah militan. Namun, salah satu petinggi Hamas di Gaza; Yahya Sinwar, menyebutkan jumlah pejuangnya yang tewas 80 orang.

Meskipun Deif berada di garis tembak militer Zionis, dia bukan salah satu dari mereka yang tewas.

“Sepanjang operasi, kami telah mencoba membunuh Mohammed Deif,” kata juru bicara Pasukan Pertahanan Israel (IDF) Hidai Zilberman, yang dilansir New York Times.

Seorang pejabat IDF mengonfirmasi kepada BBC bahwa setidaknya dua upaya untuk membunuh Deif dilakukan selama konflik. Kegagalan IDF itu menambah daftar tujuh tujuh upaya pembunuhan terhadap Deif selama dua dekade.

“Permainan kucing dan tikus” yang berlarut-larut ini telah membuat frustrasi militer Israel, yang bertujuan untuk membunuh banyak komandan tertinggi Hamas selama konflik terbaru.

“Mereka jelas memiliki daftar orang yang mereka yakini secara unik penting bagi kemampuan militer Hamas,” kata analis keamanan Timur Tengah, Matthew Levitt kepada BBC, Senin (31/5/2021).

“Di bagian atas daftar itu adalah Mohammed Deif.”

Banyak dari apa diketahui tentang Deif berasal dari laporan di media Israel dan Palestina. Mereka mengatakan bahwa Deif lahir di kamp pengungsi Khan Yunis di Gaza pada tahun 1965, ketika wilayah itu diduduki oleh Mesir.

Nama lahirnya adalah Mohammed Diab Ibrahim al-Masri tetapi, karena gaya hidup nomadennya yang menghindari serangan udara Israel, ia kemudian dikenal sebagai Deif, yang berarti “tamu” dalam bahasa Arab.

Sedikit yang diketahui tentang pendidikannya di tengah konflik Israel-Palestina yang telah meninggalkan jejak yang tak terhapuskan di Timur Tengah.

Deif menjadi seorang pemuda pada saat Hamas didirikan, yakni ketika dia bergabung dengan kelompok tersebut pada akhir 1980-an.

Berkomitmen untuk melakukan perlawanan bersenjata melawan Israel, Deif dengan cepat menjadi terkenal di dalam unit militer Hamas, Brigade Izzuddin al-Qassam.

“Dia dianggap sebagai pejabat Hamas yang sangat garis keras,” kata Levitt, mantan penasihat kontra-terorisme di Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (AS).

Dia mengatakan Deif dekat dengan beberapa komandan Hamas yang lebih militan, seperti Yehya Ayyash, pembuat bom terkenal yang dikenal sebagai “insinyur”.

Ayyash disalahkan atas serangkaian pemboman bus mematikan di Israel pada awal 1990-an. Setelah pembunuhannya oleh Israel 1996, lebih banyak pemboman bus terjadi.

Anak didik Ayyash, Deif, dituduh mendalangi serangan sebagai balas dendam, bersama dengan banyak orang lainnya di Israel.

Tindakan tersebut mengangkat profil Deif dan pangkatnya. Pada tahun 2002, ia mengambil alih sebagai pemimpin sayap militer Hamas setelah pembunuhan pendirinya, Salah Shehadeh.

Sebagai pemimpin, Deif telah berjasa merancang senjata khas Hamas, roket Qassam, dan terowongan bawah tanah di Gaza.

Terowongan ini adalah tempat Deif diperkirakan menghabiskan sebagian besar waktunya, menghindari militer Israel dan mengarahkan operasi Hamas, tersembunyi dari pandangan.

‘Kucing Sembilan Nyawa’

Bagi Deif, berada di bawah radar Zionis Israel adalah masalah hidup atau mati.

Selama tahun 2000-an dia selamat dari empat percobaan pembunuhan oleh Israel di mana dia dilaporkan lolos dengan luka-luka, beberapa di antaranya luka serius. Luka itu termasuk kehilangan mata dan anggota badan.

Seorang mantan kepala intelijen IDF membuktikan keseriusan luka-luka Deif setelah serangan udara Israel di rumah seorang anggota Hamas pada tahun 2006.

“Orang-orang mengira dia tidak akan pernah berfungsi lagi sebagai pemimpin, sebagai perencana militer,” kata pensiunan jenderal Israel itu kepada BBC. “Tapi dia pulih sebaik yang dia bisa. Jika Anda kehilangan satu mata, Anda kehilangan satu mata.”

Serangan yang gagal ini meningkatkan reputasinya untuk pelarian, memberinya julukan “kucing dengan sembilan nyawa” di antara musuh-musuhnya.

Upaya kelima dalam merenggut nyawa Deif terjadi selama operasi militer Israel 2014 di Gaza.

Israel melancarkan serangan udara ke sebuah rumah di lingkungan Sheikh Radwan di Gaza, menewaskan istri Deif, Widad, dan bayi laki-laki mereka, Ali. Israel mengira itu telah membunuh Deif juga, tapi dia tidak berada di dalam gedung pada saat itu.

Segera setelah itu, Hamas mengatakan Deif “masih hidup dan memimpin operasi militer” melawan Israel.

Para ahli keamanan mengatakan kemampuan untuk menghindari militer Israel ini sebagian dapat dikaitkan dengan penghindarannya terhadap teknologi komunikasi modern.

“Jika Anda tidak menggunakan telepon, jika Anda tidak menggunakan komputer, ada cara untuk mempersulit badan intelijen modern mengetahui di mana Anda berada,” kata Levitt.

Levitt, yang merupakan mantan kepada intelijen Israel, mengatakan kedalaman terowongan bawah tanah Hamas, intelijen yang sudah ketinggalan zaman, risiko kerusakan tambahan, dan malfungsi amunisi adalah alasan lain mengapa beberapa dari upaya pembunuhan ini mungkin gagal.

Sosok Unik

Sehari sebelum konflik berakhir, seorang pejabat senior Hamas mengatakan kepada Associated Press bahwa Deif memimpin operasi militer di Gaza. Dia diyakini tetap berkuasa sejak gencatan senjata diberlakukan.

Seorang pejabat IDF mengatakan kepada BBC bahwa upaya Israel untuk membunuh Deif sedang berlangsung, tetapi tidak dapat membagikan rincian lebih lanjut tentang misi rahasia tersebut.

Levitt mengatakan dia tidak terkejut dengan fokus Israel pada Deif. Namun, kelangsungan hidup Deif dari lebih banyak upaya pembunuhan Israel hanya akan menambah mitologi yang mengelilinginya.

“Alasan utama [Israel] tertarik untuk melihat kematiannya adalah karena dia benar-benar dari sekolah yang lebih tua, dia memiliki kedudukan itu,” kata Levitt.

“Ada sejumlah kecil pemimpin militan senior yang ada di sana pada awalnya. Dia unik dalam hal itu.”

Banyak hal lain yang unik tentang kehidupan Deif, sosok misterius yang terkenal dan tidak dikenal.

Bahkan di jalan-jalan Gaza, hanya sedikit orang yang mengenali Deif. Lebih sedikit lagi yang mendukung militansinya. Mengutip data jajak pendapat, Levitt mengatakan warga Palestina tampaknya tidak “terlalu terpikat pada pemimpin paling militan di Hamas”.

Namun, ketika gencatan senjata diumumkan, itu tidak menghentikan beberapa orang Palestina meneriakkan nama Deif.

“Dengan jiwa dan darah, kami menebusmu, Deif,” pekik beberapa warga Gaza saat merayakan gencatan senjata di antara reruntuhan bangunan. (*)