Peneliti Ini Beberkan Bukti Virus Corona Berasal dari Kelelawar

ACEHSATU.COM – Para peneliti di Institut Virologi Wuhan di China telah menemukan cabang baru dalam pohon keluarga virus corona yang berasal kelelawar. Ini adalah pertama kalinya mereka merilis rincian virus, yang dikumpulkannya beberapa tahun lalu. Sebelumnya, fasilitas ini sempat mendapat tuduhan dari Amerika Serikat karena menyebarkan SARS-CoV-2 karena terjadinya kebocoran laboratorium.

Dikutip dari CNBC Indonesia, Dalam makalah pracetak yang dirilis Jumat (21/5/2021) lalu, virus tersebut lebih terkait dengan virus SARS-CoV-2 penyebab penyakit Covid-19 daripada beberapa virus lain yang diketahui. Ini juga dikatakan memiliki tingkat kemiripan yang tinggi di area genom tertentu.

“Hasil ini menunjukkan (virus corona) yang kami temukan dari kelelawar sekarang mungkin hanya puncak gunung es,” tulis tim tersebut dalam makalah di server bioRvix, sebagaimana dilansir dari South China Morning Post (SCMP). Mereka juga menuliskan mengenai wawasan baru tentang virus yang disimpan oleh institut tersebut.

Penelitian terbaru meneliti delapan virus yang dikumpulkan selama kunjungan tahun 2015 ke sebuah kota di provinsi barat daya Yunnan, di mana para peneliti dari Institut Virologi Wuhan mengumpulkan lebih dari 1.000 sampel dari kelelawar di dalam dan sekitar gua pertambangan selama tiga tahun.

Foto: Kelelawar. (Ist)

Pekerjaan dimulai setelah beberapa orang yang mengunjungi tambang jatuh sakit, kata para peneliti sebelumnya. Setelah tes menunjukkan bahwa mereka tidak sakit dengan virus yang tercatat sejauh ini.

Mereka menduga pasien telah terinfeksi oleh virus yang tidak dikenal dan mulai mencari virus kelelawar di tambang. Tim Institut Virologi Wuhan mengatakan bahwa tes menunjukkan mereka juga tidak terinfeksi Covid-19.

Dalam penelitian mereka di gua tersebut, tim menemukan sembilan virus termasuk dalam kategori yang mencakup virus yang menyebabkan sindrom pernafasan akut yang parah dan Covid-19, kata para peneliti Wuhan dalam jurnal Nature pada November 2020.

Satu virus yang dikenal sebagai RaTG13, diterbitkan oleh para peneliti Februari lalu, dan tetap menjadi kerabat terdekat yang diketahui dengan Sars-CoV-2, yang menyebabkan Covid-19. Delapan sisanya tampaknya merupakan virus yang dikategorikan dalam makalah terbaru.

Delapan virus yang baru dideskripsikan, yang sangat mirip satu sama lain, paling banyak lebih dari 77% identik di seluruh genom dengan Sars-CoV-2. Tidak ada yang diisolasi di laboratorium, kata para peneliti.

Mereka juga tidak dapat mengikat secara efisien ke reseptor sel manusia yang digunakan oleh virus corona lain yang menginfeksi manusia, menurut eksperimen yang dijalankan pada salah satu virus, yang dijuluki RaTG15.

Dalam makalah baru-baru ini, para peneliti Wuhan mengatakan pekerjaan mereka dan penemuan terbaru lainnya menyoroti potensi virus corona terkait untuk bertukar bagian dan beradaptasi lebih lanjut, mungkin melalui spesies lain, sebelum menyebar pada manusia, menjadi sebuah proses yang dapat menimbulkan Covid- 19.

Mereka menyerukan lebih banyak “pengambilan sampel sistematis dan longitudinal” dari hewan kelelawar dan trenggiling.

Menurut tim Wuhan, trenggiling dengan virus corona yang mampu mengikat secara efektif ke sel manusia, tidak seperti yang ada di garis keturunan baru dan virus kelelawar lain yang terkait dengan Sars-CoV-2 yang diidentifikasi sejauh ini. (*)