Aceh Singkil

Pemkab Singkil Bantu Nelayan Kembangkan Budidaya Kerapu

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Aceh Singkil, Ismed Taufiq, sedang menunjukkan, keramba jaring apung di atas bantaran danau anak laut di Singkil, Senin (15/3). | ACEH.ANTARANEWS.COM

Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Aceh Singkil, Ismed Taufiq, sedang menunjukkan, keramba jaring apung di atas bantaran danau anak laut di Singkil, Senin (15/3). | ACEH.ANTARANEWS.COM

ACEHSATU.COM, SINGKIL Masyarakat nelayan di Kabupaten Aceh Singkil, Provinsi Aceh, saat ini sudah mulai menggalakkan budidaya ikan kerapu dan ikan kakap di atas bantaran danau air asin melalui pemasangan keramba jaring apung.

Kepala dinas Kelautan dan Perikanan, Aceh Singkil, Ismed Taufiq, di Singkil, Senin, mengatakan bahwa keramba jaring apung yang dimiliki oleh masyarakat di atas bantaran danau anak laut itu merupakan bantuan pemerintah daerah melalui Anggaran Pendapatan Belanja Kabupaten (APBK).

Ismed Taufiq menambahkan, sarana dan prasarana keramba jaring apung yang dibantu oleh pemkab Singkil untuk masyarakat nelayan tersebut tidak dalam bentuk individu atau perorangan, melainkan melalui kelompok-kelompok budidaya yang dibentuk dari masyarakat nelayan miskin.

”Dalam satu kelompok memiliki anggota lima sampai dengan delapan orang nelayan dan Alhamdulilah, saat ini sudah lima kelompok yang membudidaya ikan keramba jaring apung di bantaran danau anak laut,” jelasnya.

Danau anak laut tersebut persis berada di sepanjang jalan kota Singkil dan sangat berpotensi untuk di budidayakan ikan jenis kerapu ataupun jenis ikan kakap, karena danau seluas sekitar 200 hektar tersebut memiliki air yang asin karena bersambung dengan lautan.

Ia mengatakan lagi, lima kelompok nelayan yang saat ini sedang mengalakkan budidaya ikan jenis kerapu dan ikan kakap di seputaran danau anak laut tersebut sudah mulai membuahkan hasil yang sangat lumayan dalam menunjang ekonomi rumah tangga mereka.

”Program ini kita mulai sejak 2013 lalu dengan membentuk dua kelompok budidaya sebagai bentuk uji coba.  Semua sarana dan prasarana keramba seperti jaring dan pakan kita berikan pada mereka dan ternyata hasilnya sangat memuaskan nelayan,” tuturnya.

Selain lebih menguntungkan bila dibandingkan dengan tambak, keuntungan lain, budidaya ikan keramba di bantaran danau ini waktu panennya pun menjadi lebih singkat dan dapat menekan biaya pakan serta biaya pemeliharaan.

Oleh karena itulah, lanjutnya, program pemberdayaan nelayan melalui bantuan sarana dan prasaran keramba ini pada tahun-tahun berikutnya terus di galakkan oleh pemkab Aceh Singkil dengan mengalokasikan anggaran tambahan kelompok.

”Melalui anggaran APBK 2015 lalu,  kita berhasil membina tiga kelompok baru sebagai upaya penambahan budidaya. Jadi, dengan adanya penambahan, jumlah kelompok yang kita bina saat saat ini sebanyak 5 kelompok,” katanya.

Upaya penambahan tersebut bukan saja dilakukan pada tahun 2015 lalu, namun, di tahun-tahun berikutnya program pemebrdayaan nelayan itu terus dilakukan, baik di tahun 2016 ini maupun pada tahun-tahun yang akan datang.

”Danau anak laut ini memang sangat berpotensi untuk dikembangkan budidaya ikan keramba, jadi, berhubung anggaran daerah kita ini terbatas, makanya program kesejahteraan nelayan ini kita lakukan secara bertahap,” katanya.

Selain bantuan budidya keramba, Pemkab Aceh Singkil melalui dinas kelautan dan perikanan juga telah menyalurkan bantuan alat bantu penangkapan ikan untuk nelayan yang masih mengunakan perahu tradisional.

”Di Singkil ini ada nelayan budidaya ada nelayan tangkap, jadi untuk nelayan tangkap yang masih tradisional, kita telah menyalurkan bantuan berupa alat bantu penangkapan termasuk 50 unit JPS sumber anggaran yang sama,” katanya.

Ia berharap, dengan telah diberikan bantuan tersebut para nelayan di wilayahnya dapat lebih mandiri tanpa mengharapkan bantuan, supaya anggaran daerah yang ada dapat dipergunakan untuk membangun insfratruktur lainnya.

”Saya berharap para nelayan terus mandiri tanpa mengaharapkan bantuan pemerintah, karena, Bapak Bupati saat ini sedang berupaya membawa daerah ini ke arah yang lebih maju sebagaimana kabupaten lain di Aceh,”demikian Ismed Taufiq.(ANTARA)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top