Pemerintah Aceh Larang ASN Buka Puasa Bareng

Pemerintah Aceh melarang seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN) baik PNS maupun tenaga kontrak untuk menghadiri acara buka puasa bersama dalam upaya pengendalian peningkatan penyebaran COVID-19.
Larang ASN Buka Puasa Bareng
Sekretaris Daerah Aceh, Taqwallah, didampingi para Asisten dan Staf Ahli Gubernur, memimpin apel ramadhan Pejabat Struktural di jajaran Pemerintah Aceh di Gedung Serbaguna Setda Aceh, Banda Aceh, Kamis.

Pemerintah Aceh Larang ASN Buka Puasa Bareng

ACEHSATU.COM | BANDA ACEH  – Pemerintah Aceh melarang seluruh Aparatur Sipil Negara (ASN) baik PNS maupun tenaga kontrak untuk menghadiri acara buka puasa bersama dalam upaya pengendalian peningkatan penyebaran COVID-19.

“Para pegawai juga dilarang bepergian ke luar daerah dan melaksanakan mudik sejak tanggal 6 hingga 17 Mei 2021, serta tidak mengajukan cuti tahunan pada periode tersebut,” kata Sekda Aceh Taqwallah di Banda Aceh, Kamis.

Ia menjelaskan  para pejabat akan diberikan sanksi jika dirinya dan ada staf yang melakukan kegiatan yang dilarang tersebut.

Larang ASN Buka Puasa Bareng
Sekretaris Daerah Aceh, Taqwallah, didampingi para Asisten dan Staf Ahli Gubernur, memimpin apel ramadhan Pejabat Struktural di jajaran Pemerintah Aceh di Gedung Serbaguna Setda Aceh, Banda Aceh, Kamis.

“Ini penting dilakukan sebagai bentuk ikhtiar bersama mencegah penyebaran virus COVID-19. Kita berharap ibadah selama Ramadhan tetap tenang dan COVID-19 tidak bangkit di Aceh,” kata Sekda.

Ia menjelaskan larangan menghadiri halal bi halal dan buka puasa bersama itu tertuang dalam Instruksi Gubernur No. 05/INSTR/2021. Instruksi tersebut dikeluarkan atas dasar Instruksi Mendagri No. 7/2021 tentang Perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Berbasis Mikro dan Mengoptimalkan Posko Penanganan Covid-19 di Tingkat Desa dan Kelurahan untuk Pengendalian Penyebaran Covid-19 dan Taushiyah Majelis Pemusyawaratan Ulama Aceh Nomor 2 Tahun 2021 tentang Pelaksanaan Ibadah Bulan Ramadhan dan Kegiatan Keagamaan lainnya di Tahun 1442 Hijriah.

Sementara larangan cuti dan melaksanakan mudik tertuang dalam Surat Edaran Gubernur No. 061.2/7309 tanggal 12 April 2021. Edaran itu diterbitkan atas dasar Surat Edaran Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor 08 Tahun 2021 tanggal 7 April 2021 dan menindaklanjuti surat Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Nomor S-21/MENKO/PMK/III/2021 tanggal 31 Maret 2021 perihal Tindak Lanjut Hasil Rapat Komite Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional serta Rakor Tingkat Menteri tentang persiapan Hari Raya Idul Fitri 1442 H/2021 M.

Dalam edaran yang ditandatangani Gubernur Aceh Nova Iriansyah itu tertulis bahwa larangan bepergian dikecualikan bagi Aparatur Sipil Negara yang melakukan perjalanan dalam rangka melaksanakan tugas kedinasan yang bersifat penting, dan dengan terlebih dahulu memperoleh surat tugas yang ditandatangani oleh minimal Pejabat Pimpinan Tinggi Pratama atau Kepala SKPA.  

Sementara yang diizinkan mengambil cuti adalah cuti melahirkan/cuti karena sakit dan cuti karena alasan penting. (*)