oleh

Kisah Perjuangan Serda Nurul Aisawa, Buruh Serabutan yang Kini Jadi Korps Wanita TNI Angkatan Darat

-Sosok-5.548 views

ACEHSATU.COM – Sukses adalah satu kata yang semua orang ingin meraihnya dan sukses merupakan impian setiap orang.

Sebagian besar orang yang sukses adalah mereka yang bersungguh-sungguh dan pantang menyerah dalam berjuang untuk meraih impiannya.

Seperti kesuksesan yang diraih oleh Serda Nurul Aisawa yang kini bertugas di Direktorat Ajudan Jenderal Angkatan Darat (Ditajenad) tentu tidak terlepas dari usaha dan kerja keras yang ia lakukan.

Padahal Serda Nurul Aisawa dulu hanya seorang buruh serabutan dan Menjadi bagian dari Korps Wanita TNI AD merupakan impian bagi sebagian besar perempuan.

Dikutip dari Merdeka.com, Masa lalu yang berat pernah dialami Nurul, baik dari buruh serabutan hingga jadi pemain musik black metal. Gadis asal Jambi ini berhasil membuktikan pada kedua orang tua bahwa dirinya bisa mengharumkan nama keluarga.

Ingin tahu kisah inspiratif Serda Nurul Aisawa, seorang mantan buruh serabutan jadi Kowad TNI AD? Berikut ulasannya.

Lulus SMA Gagal Tes Polwan

Nurul, begitulah teman-teman memanggilnya, seorang gadis yang bercita-cita menjadi bagian dari abdi negara. Setelah tamat SMA pada 2014, dia berusaha mendaftar menjadi Polwan, ternyata gagal.

Tidak pantang menyerah, dia mencoba masuk dalam bagian akademi militer TNI. Ternyata masih pupus harapan di percobaan pertama. Demikian dilansir dari Channel YouTube TNI AD.

Sebagai Tulang Punggung

Melihat kondisi bapak yang tengah sakit, hingga terpaksa menggunakan kursi roda, membangkitkan hati Nurul. Dia ingin bisa mandiri dan tidak menyusahkan orang tua. Nurul mengatakan, biarlah pendapatan mamaknya untuk kebutuhan pengobatan bapak.

Dia mencoba berbagai pekerjaan atau buruh serabutan untuk menyambung hidupnya. Baik dari jadi personel band metal, hingga pekerjaan kasar.

Masuk Anggota Black Metal

Sejak kelas 3 SMP, Nurul sudah belajar bermain musik, baik gitar, drum, hingga bass dengan temannya. Keahliannya di bidang musik, menghantarkannya sebagai pemain band kecil-kecilan.

Nurul yang suka bermain musik, pernah ditentang oleh mamaknya.

Karena dianggap sebagai buang-buang waktu. Tapi dia tetap melaju dan terus tekun belajar gitar dari kakak laki-lakinya.

Akhirnya Nurul diajak oleh temannya untuk bergabung dalam band Black Metal. Dia bermain gitar dan bass begitu handal. Banyak panggilan manggung di wilayah Jambi. Uangnya sengaja ditabung untuk membeli motor.

Karyawan Warung Cabai di Pasar

Perjalanan hidup Nurul semakin ditempa. Dia ingin mencari sambilan pekerjaan lagi. Akhirnya mendapat tawaran dari teman untuk bekerja di pasar.

Setiap malam Nurul bekerja di warung agen cabai di pasar, terkadang sampai tengah malam. Jika cabai sedang banyak, dia bisa kerja sampai shubuh tiba. Nurul akan menerima uang tambahan Rp5 ribu atas jasa menggendong setiap karung cabai ke pembeli.

Pernah Jadi Tukang Parkir dan Cuci Motor

Pekerjaan serabutannya sebagai personel band dan karyawan agen di pasar, dirasa masih ada waktu luang yang bisa diisinya. Abang atau sapaan akrab kakak laki-laki Nurul, mengajak dirinya jadi tukang parkir.

Pendapatan yang cukup besar baginya kala itu. Meski termasuk pekerjaan kasar bagi seorang perempuan. Kemudian berlanjut bersama abangnya memberi jasa mencuci motor.

Jadi Karyawan Foto Copy dan Warnet

Seiring berjalannya waktu, dia merasa ingin memiliki pekerjaan tetap yang bisa memenuhi keinginannya memiliki motor. Nurul mendapat pekerjaan sebagai karyawan foto copy.

Memiliki pemimpin yang baik dan murah hati, dia mendapat tawaran untuk rangkap kerja sebagai penjaga warnet. Nurul merasa puas bisa bekerja di tempat itu.

Rela Jual Motor

Mengetahui bahwa ada pembukaan pendaftaran Korps Wanita TNI AD, Nurul kembali bersemangat untuk memenuhi cita-citanya dulu. Saat membawa berkas ke Jambi, ternyata pendaftaran tahun itu hanya telah berpindah ke Palembang.

Karena sesampainya di Palembang, ternyata pendaftaran tinggal 2 hari. Demi bisa mendapat uang untuk membeli tiket pesawat bolak-balik dari Jambi dan Palembang, dia rela menjual motor hasil tabungannya selama ini.

“Untuk bolak-balik dari Jambi ke Palembang, terus ke Jambi sama Palembang lagi, saya jual motor saya,” ujar Nurul.

Sempat Putus Asa

Kondisi Nurul yang sudah tidak memiliki motor, untuk biaya pesawat itu dirasa sudah menjadi perjuangan puncaknya jadi anggota Akmil TNI.

Dia sudah begitu pasrah, kalau di kesempatan kali itu dia gagal lagi, maka sudahi saja. Nurul merasa putus asa, tidak akan lagi mencoba ke sekian kalinya lagi mendaftar Akmil.

Multitalenta di Bidang Musik

Keahlian Nurul di bidang musik membawa keberuntungan tersendiri. Dia dipanggil untuk tes pertama, yakni berakting tengah memainkan musik, dari gitar, bass, dan drum.

Kala itu, corps Ditajenad memang tengah mencari bibit muda unggul yang memiliki kelebihan di seni musik. Nurul tidak menyangka, passion yang pernah dipandang rendah, kini berbuah manis.

Nurul Mau Berkembang

Nurul kerap memberikan sikap yang baik dan mau berkembang. Dia kerap dipuji kapten di corps nya, serta oleh Kolonel CAJ Eko Waluyo, selaku Kasubdit Binmindiasahprah Ditajenad.

Selain itu, menurut pelatih musiknya di TNI AD Mayor CAJ Prabu, Nurul termasuk sosok yang mau belajar, hanya dengan sedikit pancingan.

“Dia mencoba terus, mengeksplor dirinya. Padahal cuma di kasih pancingan. Cello kalau duet, kalau kuartet enak lho. Sampai dia akhirnya bisa buat untuk orkes,” ujar Mayor CAJ Prabu Kasi Sikmil Ditajenad.

Video Bincang Singkat dengan Serda Nurul Aisawa

Berikut penggalan video perbincangan dengan Serda Nurul Aisawa. Sosok yang begitu menginspirasi. Berjuang dari nol hingga rela jadi buruh serabutan dan berhasil menjadi Kowad TNI AD.

(*)

 

Indeks Berita