KIP Aceh Protes KPU

“Kami sebagai Ketua KIP Aceh tidak pernah diminta pendapat terkait seleksi ini, karena kandidat yang lulus kebanyakan dari luar pegawai organik KPU/KIP,”
KIP Aceh
Ketua Komisi Independen Pemilihan (KIP) Provinsi Aceh, Samsul Bahri. (Antara Aceh/M Haris SA)

ACEHSATU.COM KIP Aceh protes KPU terkait pelaksanaan seleksi terbatas pengisian jabatan Sekretaris Komisi Pemilihan Umum/Komisi Independen Pemilihan Kabupaten/Kota Tahun 2021.

Kekecewaan itu diungkap Ketua Komisi Independen Pemilihan (KIP) Provinsi Aceh Samsul Bahri.

“Kami sebagai Ketua KIP Aceh tidak pernah diminta pendapat terkait seleksi ini, karena kandidat yang lulus kebanyakan dari luar pegawai organik KPU/KIP,” kata Samsul Bahri mengutip ANTARA, Ahad (12/9/2021).

Samsul Bahri mengatakan sesuai Surat Keputusan Nomor: 04/Set-Tuk-JS/SetjenKPU/IX/2021 Tanggal 10 September 2021 dalam keputusan tersebut banyak ditemukan sejumlah peserta yang lolos bukan berasal dari internal KPU/KIP.

Akibatnya, sejumlah Komisioner KIP/KPU dari sejumlah kabupaten/kota di Aceh melayangkan protes terhadap dirinya, karena hasil seleksi yang diumumkan banyak terdapat peserta dari luar organisasi KPU.

Ketua Komisi Independen Pemilihan (KIP) Provinsi Aceh, Samsul Bahri. (Antara Aceh/M Haris SA)

“Yang dikhawatirkan teman-teman komisioner KIP/KPU di daerah, jika yang terpilih bukan dari internal, tentunya akan berdampak terhadap jalannya organisasi di daerah nantinya seperti yang selama ini terjadi,” kata Samsul Bahri.

Ia juga mengakui selama ini banyak terjadi masalah dan persoalan di daerah ketika jabatan sekretaris KIP/KPU di kabupaten/kota di Aceh, apabila jabatan tersebut dijabat oleh pihak non eksternal sehingga sering menimbulkan masalah saat pelaksanaan tugas di lembaga.

Karena fakta yang ditemukan selama ini di daerah, kata Samsul Bahri, kebanyakan sekretaris yang terpilih dari luar lembaga pasti tidak bisa bekerjasama untuk melaksanakan tugas sehari-hari, sesuai dengan tupoksi masing-masing.

“Sebagai ketua, saya merasa tidak dihargai. Untuk apa saya jadi ketua kalau seleksi jabatan sekretaris dilakukan? sebaiknya ditunjuk saja sekretaris tanpa harus ada seleksi jabatan,” kata Samsul Bahri menegaskan.

Ia meminta Sekretaris Jenderal Komisi Pemilihan Umum (KPU) di Jakarta agar melakukan pertimbangan dan koordinasi terkait seleksi yang saat ini sedang dilakukan.

Sehingga diharapkan ke depan tugas-tugas komisioner di daerah dapat berjalan lancar dalam menyukseskan agenda nasional seperti Pileg, Pilpres dan Pilkada 2024, tutur Samsul Bahri. (*)