Kepala BPIP Jelaskan Tujuan Pengenalan Salam Pancasila

Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Yudian Wahyudi menjelaskan tujuan pengenalan Salam Pancasila yang dikampanyekan pihaknya.
Yudian Wahyudi
Kepala BPIP Yudian Wahyudi. | NET

ACEHSATU.COM | JAKARTA – Kepala BPIP Jelaskan Tujuan Pengenalan Salam Pancasila. Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Yudian Wahyudi menjelaskan tujuan pengenalan Salam Pancasila yang dikampanyekan pihaknya.

Yudian mengatakan, Salam Pancasila bukan untuk mengganti salam keagamaan, melainkan sebuah salam kebangsaan untuk menghormati semua warga negara Republik Indonesia dari berbagai latar belakang agama.

“Tujuan utama Salam Pancasila adalah salam kebangsaan untuk menghormati semua warga negara Republik Indonesia dari berbagai latar belakang agama, budaya, dan apa pun sesuai dengan spirit Bhinneka Tunggal Ika,” kata Yudian dalam keterangannya, Kamis (10/2/2022).

BACA JUGA: Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila: Agama Musuh Terbesar Pancasila

Dalam upaya mengenalkan makna “Salam Pancasila” sebagai salam perekat dan pemersatu bangsa ke masyarakat luas, Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) meluncurkan video pendek Salam Pancasila berdurasi 5 menit 30 detik melalui kanal Youtube BPIP.

“Menyapa dan mengucapkan salam kepada orang lain adalah perilaku terpuji yang dianjurkan oleh semua agama. Karena itu dalam berbagai tradisi keagamaan, salam adalah bagian penting,” ujar Yudian.

Yudian juga mengatakan bahwa di tengah keragaman tradisi salam di berbagai agama dan budaya Indonesia, penting untuk memiliki tradisi salam yang melintasi batas-batas kultural demi memperkokoh persatuan bangsa.

“Kita memiliki bahasa Indonesia sebagai lingua franca atau bahasa antara, maka sekarang kita memiliki Salam Pancasila sebagai salam perantara atau saluti franca, yang dapat dipraktekkan oleh semua warga negara Indonesia,” ucap Yudian memaparkan.

BACA JUGA: Ditegur Jokowi Soal Jalan Rusak, Gubernur Sumut Sebut Warga Karo Akan Ngadu ke Amerika

Kepala BPIP ini juga menjelaskan bahwa “Salam Pancasila” merupakan salam yang diadaptasi dari Salam Merdeka yang disampaikan Presiden Sukarno tak lama setelah kemerdekaan Indonesia. Salam merdeka dipekikkan untuk mengingatkan bahwa kita bangsa merdeka dan tidak mau dijajah lagi.

Salam Pancasila sendiri mulai dikenalkan oleh Ketua Dewan Pengarah BPIP Megawati Soekarnoputri saat memberikan sambutan pada acara kegiatan penguatan Pendidikan Pancasila di Istana Bogor pada tanggal 12 Agustus 2017.

Yudian berharap, hadirnya video Salam Pancasila ini dapat turut menjawab pentingnya salam Salam Pancasila sebagai salam perekat dan pemersatu bangsa. (*)