oleh

Kelompok Ilmuwan Ini Kembangkan Software Pendeteksi Kematian

-Unik-45 views

ACEHSATU.COM — Dunia ini memang mau kiamat. Ada-ada saja aksi para ilmuwan dalam mengembangkan disiplin keilmuan mereka.

Salah satunya seperti yang dilakukan sekelompok ahli software dari Stanford University, Amerika Serikat (AS).

Saking beragamnya macam-macam software, terbaru sekelompok ilmuwan di Stanford University, Amerika Serikat (AS), baru saja mengembangkan sebuah software dengan kemampuan luar biasa.

Software tersebut, memiliki kemampuan untuk memprediksi kapan manusia bisa mati dengan akurasi yang nyaris sempurna.

Menurut keterangan para ilmuwan seperti dilansir dari Mirror, keakuratan software tersebut dalam memprediksi kematian seseorang setidaknya bisa mencapai 90 persen.

Namun, software ini nyatanya tidak bisa memprediksi kematian manusia dalam segala kondisi. Software hanya bisa memprediksi kematian manusia dalam kondisi kritis, seperti korban kecelakaan berat atau juga mengindap penyakit dalam hingga koma.

Dengan demikian, ia tidak bisa memvonis kapan manusia biasa mati selayaknya Tuhan.

Software tersebut diketahui menggunakan teknologi kecerdasan buatan (Artificial Intelligence) yang dilatih ilmuwan dengan menggunakan analisis 160.000 pasien dewasa dan anak-anak dari rumah sakit Stanford dan Lucile Packard.

BACA: Dosen Unimal Ini Resmi Sandang Gelar Doktor Ilmu Komputer dari USU

Dari situ, software mempelajari rekam jejak kesehatan pasien, seperti diagnosis, prosedur yang dilakukan, dan jenis obat apa yang dikonsumsi.

Setelah itu, software akan menggunakan algoritma yang sudah diaplikasikan ke lebih dari 40.000 pasien aktif dengan kondisi kritis.

Software akan mempelajari kondisi pasien dan memperingati dokter jika pasien mengalami kondisi yang lebih buruk, atau mengarah ke kematian.

“Data yang dipelajari software memungkinkan kami untuk menciptakan model prediksi kematian pasien dengan kondisi kritis. Kami pun bisa terbantu karena bisa mengantisipasi untuk setidaknya menyelamatkan nyawa pasien. Yang pasti, kami semua berusaha,” ujar Anand Avati, salah satu ilmuwan Stanford University.

BACA: Banyak yang Tidak Tahu, Ternyata Begini Cara Kerja Alat Pencatat Gempa

Memprediksi kematian lewat teknologi seperti ini bukan menjadi hal pertama.

Pada 2015, tim dokter Beth Israel Deaconess Medical Center di Boston, AS, mengembangkan sebuah komputer super yang dapat memprediksi kemungkinan kematian seseorang dengan akurasi yang sangat tinggi.

Komputer ini juga telah digunakan oleh beberapa pasien di The Beth Israel Deaconess Medical Center di Boston. Dikatakan, komputer tersebut mampu mengetahui penyakit lebih baik dari dokter biasa.

Dikutip dari laman Mirror, komputer telah diisi dengan informasi tentang 250.000 orang dari 30 tahun terakhir, sehingga dapat digunakan untuk mendiagnosis penyakit secara cepat. Diharapkan dengan diagnosis yang cepat dapat dilakukan penanganan yang juga tepat.

Dr Steve Horng yang ikut serta dalam proyek ini mengatakan tujuan mereka dengan mengembangkan mesin tersebut bukanlah untuk menggantikan peran dokter.

“Peran kecerdasan buatan dalam komputer ini hanya merupakan dukungan untuk dokter dalam menangani masalah pasien,” tambah Horng.

BACA: Penelitian Cambridge: Siswa Indonesia Pengguna Teknologi Tertinggi di Dunia

Komputer ini dapat mengumpulkan data pasien setiap tiga menit. Data-data yang diukur mulai dari kapasitas oksigen serta tekanan darah.

Serta data-data lain yang dibutuhkan dokter mengenai pasiennya untuk kemudian dikirim ke dokter yang menangani pasien tersebut.

Dr Horng mengklaim mesin ini dapat memprediksi hingga 96 persen kemungkinan seorang pasien sedang sekarat.

Jika komputer ini mengatakan seseorang akan meninggal, maka besar kemungkinan pasien tersebut bakal meninggal meskipun kepastian waktunya tidak bisa ditentukan. (*)

Komentar

Indeks Berita