Kawanan Gajah Liar Kembali Obrak-abrik Perkebunan Kopi Warga Aceh Jaya

Belasan ekor gajah liar kembali mengobrak-abrik areal perkebenunan kopi warga Desa Teupin Asan dan Desa Babah Dua Kecamatan Darul Hikmah Kabupaten Aceh Jaya.
Konflik Gajah di Aceh
Belasan Gajah liar terlihat sedang berada dalam perkebunan warga di Desa Alue Meuraksa, Kecamatan Teunom, Aceh Jaya, Selasa (22/9/2020) (ANTARA/HO)

Kawanan Gajah Liar Kembali Obrak-abrik Perkebunan Kopi Warga Aceh Jaya

ACEHSATU.COM, ACEH JAYA – Kawanan gajah liar. Belasan ekor gajah liar kembali mengobrak-abrik areal perkebenunan kopi warga Desa Teupin Asan dan Desa Babah Dua Kecamatan Darul Hikmah Kabupaten Aceh  Jaya.

Salah seorang warga setempat, Maksalmina mengatakan, Gajah sudah bertahan di kebun tersebut selama 4 hari, dan merusak sejumlah tanaman seperti kopi dan kelapa sawit  serta pohon jengkol warga habis dimakan.

“Kemarin sempat saya lihat ada 13 ekor gajah, jika tidak cepat ditangani gajah juga sudah menuju ke persawahan warga desa,” kata Maksalmina

Maksalmina menuturkan hingga hari ini gajah tersebut masih bertahan di wilayah perkebunan kopi warga Desa Tepin Asan dan belum ada penanganan dari pihak terkait terkait persoalan gajah tersebut.

“Hingga saat ini belum ada penanganan dari pihak terkait terkait gajah tesebut, kita berharap kepada pihak terkait untuk dapat segera menangani dengan cara menghalau gajah tersebut ke luar kebun warga,” kata Maksalmina.

Sementara itu, hingga berita ini disiarkan belum mendapat konfirmasi dari pihak Conservation Response Unit  (CRU) Sampoineut, Aceh Jaya, terkait gangguan gajah liar di areal perkebunan warga tersebut. (*)