Jurnalis Investigasi Andrei Soldatov Jadi Buronan Pemerintah Rusia

Jurnalis investigasi Andrei Soldatov pada Senin (6/6) mengatakan bahwa pihak berwenang Rusia telah menempatkannya dalam daftar buronan dan membekukan rekening banknya.
jurnalis investigasi
Sejumlah tank Rusia berjalan melewati Lapangan Merah saat latihan parade militer untuk menandai peringatan kemenangan atas Nazi Jerman dalam Perang Dunia Kedua di pusat kota Moskow, Rusia, Sabtu (7/5/2022). ANTARA FOTO/Reuters-Maxim Shemetov/hp. ​​​​​​​

ACEHSATU.COM | LONDON – Jurnalis investigasi Andrei Soldatov pada Senin (6/6) mengatakan bahwa pihak berwenang Rusia telah menempatkannya dalam daftar buronan dan membekukan rekening banknya.

Soldatov adalah jurnalis yang dikenal karena liputannya tentang badan-badan keamanan Rusia.

Soldatov, yang ikut mendirikan situs Agentura.ru, menulis di Twitter, “Senin ku: rekening milik ku di bank-bank Rusia ditahan, ditambah aku ditempatkan di daftar buronan Rusia.”

Situs Kementerian Dalam Negeri mencantumkan Soldatov, yang tidak dapat dihubungi melalui telepon, sebagai buronan berdasarkan pasal undang-undang hukum pidana yang tidak ditentukan.

Dalam posting terpisah di platform pesan Telegram, Soldatov menulis bahwa kasus yang dikenakan terhadapnya telah diajukan dengan cara yang mirip dengan dua jurnalis yang dituduh menyebarkan “informasi palsu” tentang operasi militer Moskow di Ukraina.

“Kami mengklarifikasi detailnya,” tulis Soldatov.

Beberapa hari setelah mengirim pasukannya ke Ukraina pada 24 Februari, Pemerintah Rusia mengeluarkan undang-undang yang memberikan hukuman penjara hingga 15 tahun bagi mereka yang dihukum karena sengaja menyebarkan berita “palsu” tentang militer Rusia.

Moskow mengatakan “operasi militer khusus” dirancang untuk meredakan ancaman keamanan dari Ukraina dan melindungi penutur bahasa Rusia dari penganiayaan.

Ukraina dan negara-negara Barat telah menolak klaim Rusia itu dan menyebutnya sebagai dalih tak berdasar untuk perampasan tanah Ukraina.

Perang di Ukraina telah menewaskan ribuan orang, meratakan kota-kota dan membuat 14 juta orang mengungsi.

Sumber: Reuters

Berita ini telah tayang di Antaranews.com dengan judul: Rusia masukkan jurnalis investigasi dalam daftar buronan