oleh

Jika Perang Pecah, Ini Perbandingan Kekuatan Militer India vs China, Siapa Paling Kuat?

-Sport-718 views

ACEHSATU.COM – Bentrokan antara pasukan India dan militer China di perbatasan kedua negara telah menjadi perhatian serius dunia internasional belakangan ini.

Akibat insiden tersebut, sedikitnya 20 tentara India dilaporkan tewas dan meningkatkan ketegangan kedua negara.

Sedangkan dari pihak China belum ada laporan terkait jumlah korban jiwa atau tentaranya yang terluka.

Pertanyaan pun menyeruak, apakah militer India memang lebih lemah dari China?

Data dari Statista yang dilansir oleh Business Insider menyebutkan, China bersama India, Amerika Serikat (AS), Korea Utara, dan Rusia berada di lima besar negara dengan militer terkuat.

India berada di peringkat tiga, sedangkan China bertengger di urutan kedua dalam hal dana militer.

Anggaran pertahanan India 55 miliar dollar AS (Rp 783,2 triliun), sedangkan China 4 kali lebih banyak yakni 225 miliar dollar AS (Rp 3,2 kuadriliun).

China memiliki lebih dari 2 juta tentara yang bertugas di dinas militer, berbanding 1,3 juta di pihak India.

Negeri “Tirai Bambu” juga lebih unggul di jumlah armada tank-nya yang mencapai 13.000 lebih, berbandng 4.100 lebih milik India.

Kendaraan tempur lapis baja China sekitar 40.000 unit, unggul jauh dibandingkan India dengan hanya 2.800 armadanya.

Begitu pun dengan peluncur roket, China memliki 2.050 berbanding India yang hanya sepersepuluhnya yakni 266.

Beralih ke kekuatan di Angkatan Laut (AL), China memiliki 714 aset AL dibandingkan 295 aset di India. Kapal selam China juga lebih banyak, mencapai 76 unit dan India hanya 16 unit.

Dilansir dari Times Now News, China telah memproduksi dan meluncurkan berbagai macam rudak balistik, mulai dari rudal jarak pendek hingga Rudal Balistik Antarbenua (ICBM).

Sementara itu Organisasi Penelitian dan Pengembangan Pertahanan India (DRDO) juga telah melakukan uji coba rudal balistik Prithvi-1 (jarak tempuh 150 km) dan Prithvi-2 (jarak tempuh 250 km), yang telah dimasukkan ke dalam angkatan bersenjata.

Lalu bagaimana perbandingan dengan kekuatan di Angkatan Udara?

China memiliki 3.000 lebih pesawat dibandingkan 2.000 armada di India, tetapi yang lebih krusial adalah China memiliki jumlah pesawat tempur dua kali lebih banyak dibandingkan India.

Sejak tahun 1990-an China gencar meningkatkan kekuatan militer mereka. Saat itu China memiliki 5.000 pesawat tempur tapi sebagian besar sudah usang seperti Soviet MiG 19s dan MiG 21s.

Kini armada jet tempur China telah diperbarui, tapi tidak semua armadanya bisa dikerahkan ke perbatasan India-China.

Purnawirawan petinggi militer India Ravinder S Chhatwal mengatakan, “Untuk meluncurkan pertahanan udara apa pun, pesawat tempur harus dikerahkan dekat perbatasan, kira-kira sekitar 200-300 km dari perbatasan musuh.”

“Melawan India, China harus mengerahkan pesawat tempurnya di Tibet dan lapangan udara Xinjiang yang berdekatan. China memiliki 2.11 pesawat tempur, tetapi kebanyakan dari mereka dikerahkan di pesisir timur.”

“Mereka tidak bisa mengerahkan semuanya melawan India karena terbatasnya lapangan terbang di Tibet.”

Tibet disebutnya merugikan China dan sebaliknya menguntungkan India.

“Mereka (Tibet) hanya punya sekitar lima lapangan terbang utama (Kongka Dzong, Hoping, Pangta, Linzhi, dan Gargunsa), dan dua lainnya di Xinjiang (Hotan dan Kashgar).”

“Mereka sedang mengembangkan tiga lapangan terbang lagi di Tibet yang kemungkinan siap pada 2022,” terangnya dikutip dari Times Now News.

Chhatwal melanjutkan, untuk untuk melaksanakan operasi pesawat tempur secara kontinu lapangan udara harus saling mendukung.

“Dengan saling mendukung, maksud saya, jika Anda lepas landas dari lapangan terbang harus ada lapangan terbang lain di dekatnya dalam jarak 100-200 km, sehingga adalah hal persyaratan untuk pengalihan dan lain-lain Anda memiliki lapangan terbang alternatif.”

Di dua wilayah utara sektor Xinjiang, Hotan dan Kashgar jarak antara keduanya adalah 450 km, sementara jarak antara Hotan dan Gargunsa adalah 550 km.

Hotan ke Korla, jaraknya 750 km sehingga mereka tidak saling mendukung. Di Tibet barat, hanya ada satu lapangan terbang, Gargunsa.

Jika Gargunsa dibom oleh AU India, akan ada jarak 1.500 km antara Hotan dan lapangan udara terdekat Hoping, urai Chhatwal.

Chhatwal lalu menyimpulkan penjelasannya, dengan menguraikan bahwa untuk memarkir pesawat saat operasi tempur, itu harus dilakukan di tempat perlindungan yang tahan ledakan. Tapi, China tidak memiliki satu pun di wilayah tersebut.

“Setelah Doklaim, mereka menyadari kesalahannya dan sekarang mulai membangunnya di lapangan terbang Kongka Dzong.” (*)

Indeks Berita