Jamaah Thariqat Syattariyah di Nagan Raya Sudah Rayakan Idul Adha 1433H

Ia juga mengajak kepada masyarakat yang telah merayakan Idul Adha agar dapat menghormati umat muslim lainnya, yang saat ini belum merayakan Idul Adha,
Ribuan pengikut Thariqat Syattariyah
Ilustrasi - Ribuan pengikut Thariqat Syattariyah melaksanakan ibadah Shalat Ied Hari Raya Idul Adha 1443 Hijriyah, yang dipusatkan di Masjid Peuleukung, Kecamatan Seunagan Timur, Kabupaten Nagan Raya, Provinsi Aceh, Kamis (7/7/2022).

ACEHSATU.COM | Nagan Raya – Jamaah thariqat Syattariyah di Nagan Raya sudah rayakan Idul Adha 1433H.

Ribuan pengikut ulama kharismatik Aceh, Abu Habib Muda Seunagan dari berbagai daerah atau dikenal jamah thariqat Syattariyah, merayakan Hari Raya Idul Adha 1443 Hijriyah.

Perayaan tersebut ditandai dengan pelaksanaan ibadah shalat Ied di Kompleks Masjid Jamik Abu Peuleukung, Kecamatan Seunagan Timur, Kabupaten Nagan Raya, Provinsi Aceh.

“Dengan telah dilaksanakannya shalat Hari Raya Idul Adha,maka diharapkan kepada para jamaah, untuk saling memaafkan dan di hari kemenangan ini,” kata khatib DR Teuku Raja Keumangan dihadapan ribuan jamaah.

Seperti diketahui, tata laksana shalat Hari Raya Idul Adha di Masjid Abu Jamik Abu Peuleukung Nagan Raya tersebut, bertindak sebagai imam shalat ied yakni Abu Said Kamaruddin, dan Dr Teuku Raja Keumangan sebagai khatib.

Teuku Raja Keumangan dalam khutbahnya mengatakan, Hari Raya Idul Adha merupakan salah satu hari besar dalam agama Islam, yang didalamnya menyimpan berbagai peristiwa, dan peristiwa tersebut selanjutnya diabadikan dalam sebuah ritual ibadah.

Dua ibadah yang sangat identik dengan Hari Raya Idul Adha, kata dia yaitu ibadah qurban dan ibadah haji.

Menurut cucu kandung Abu Habib Muda Seunagan tersebut, kedua ibadah ini mengandung nilai keteguhan dan keimanan, serta menjadi bukti pengorbanan yang didasari dengan penuh keikhlasan dan kesabaran.

Ia juga mengajak kepada masyarakat yang telah merayakan Idul Adha agar dapat menghormati umat muslim lainnya, yang saat ini belum merayakan Idul Adha, serta dapat menjaga persatuan dan kesatuan bangsa.

Ia juga berpesan kepada para jamaah thariqat Syattariyah, agar tetap melaksanakan amanah guru yang pernah disampaikan oleh Abu Habib Muda Seunagan yaitu dengan melaksanakan Syariat Tarekat, Hakikat hingga Makrifat dengan benar benar yakin dan ikhlas.

Hal ini sebagaimana Nabiyullah Ibrahim AS yang ikhlas dan yakin akan perintah Allah SWT, dengan melaksanakan ibadah kurban terhadap anaknya Nabi Ismail.

Namun saat akan disembelih, Allah SWT menggantikan sang anak dengan seekor kibas.

“Keajaiban ini merupakan hakikat keyakinan yang benar-benar yakin kepada Allah SWT,” kata Teuku Raja Keumangan.