Kolom Muhrain

Celotehan Politik TA Khalid dan Apa Kaoy; dari Haba Jameun Sampo 2019

Yang kita butuhkan bukan kehebatannya, tapi adalah caleg yang bermanfaat untuk rakyat.

Foto | Istimewa

POLEM: Halo, Apa Kaoy. Pat droeneuh? Jak tajeb kupi di teumpat biasa.

APA KAOY: Neu preh ilee siat. Saya mau ketemu sama Pak TA Khalid sebentar.

DON MUZAKIR: Jak ta tamong aju, Apa Kaoy. Tanyoe ka geu preh le Pak TA.

APA KAOY: Ka ilee Polem, beh? Oke. Jak Pak Zakir.

DON MUZAKIR: Assalamualaikum. Nyoe Apa Kaoy, nyang lon peugah uroe nyan bak droeneuh Pak TA Geupeugah meuheut that geuneuk meurumpok ngon droeneuh.

TA KHALID: Alaikumsalam, oh haba get. Neu piyoh aju keunoe. Kiban, pue na haba?

APA KAOY: Get, alhmadulillah. Ilon peunasaran, seulawet ini hanya mendengar dari orang-orang tentang TA Khalid. Makanya meuheut lon meurumpok. Meu’ah Pak TA, lon teumanyong bacut. Meunyo lon nyoe aseuli ureung Pase. Lon deungo droeneuh ureung Pase cit, nyo?

TA KHALID: Saya ini putra Aceh kelahiran 25 Februari tahun 1970 di Meunasah Mee, Pidie (Sekarang; Kabupaten Pidie Jaya). Saya memang mengawali  kiprah di Lhokseumawe. Namun bagi saya, dimanapun kita bertempat tinggal, sebagai putra Aceh saya sangat berkeinginan membangun bumi Serambi Mekah ini ke arah yang lebih baik. Tentunya menurut kemampuan dan pikiran yang telah diberikan Allah kepada saya.

APA KAOY: Neu ceurita hai bacut tentang kiprah dan peungalaman droeneuh.

TA KHALID: Jeut, lon ceurita bacut-sapat mantong ilee. Saya mulai masuk dunia politik sejak tahun 2003. Saat itu saya sebagai Ketua Partai Bintang Reformasi, lalu terpilih sebagai anggota legislatif dan menjadi Ketua DPRD Lhokseumawe tahun 2004-2009. Di samping itu saya juga menjadi penasehat di GAPENSI, MSM, IKADI, RADA dan Thaliban kota Lhokseumawe. Saya juga pernah menjadi Wakil Ketua PERTI dan Ketua Umum PORDA Lhokseumawe. Pada periode 2004-2007 saya juga pernah menjadi Komisaris PT Ilham Media Grafika dan Komisaris PT Ilham Prima Nusantara.

APA KAOY: Lon deungo haba, droeneuh pernah neu maju sebagai calon anggota DPD RI?

TA KHALID: Beutoi. Tahun 2009 seharusnya saya lolos ke Senayan sebagai anggota DPD RI. Namun kemenangan itu kandas dalam sengketa di Mahkamah Konstitusi. Salah satu hakim yang menangani perkara itu adalah Akil Mochtar.

APA KAOY: O…, Akil Mochtar nyang pernah mendekam di penjara karena terbukti menerima suap dalam memutuskan beberapa perkara di MK?

TA KHALID: Beutoi. Na neu turi idroeneuh?

APA KAOY: Siapa nyang tidak kenal orang begitu, uroe jeh siat-at muka jih bak tivi. Seperti mantan Ketua DPR RI, Setya Novanto, nyang membuat rakyat sengsara karena korupsi uang negara bertriliun rupiah dalam proyek E-KTP. Soe nyan han turi koruptor kelas kakap. Boh ka, Pak TA. Pajan mulai neu gabong lam Partai Gerindra?

TA KHALID: Sejak tahun 2013 saya dipercayakan oleh Pak Prabowo untuk memimpin Gerindra di Aceh. Alhamdulillah, pada Pemilu 2014 partai Gerindra Aceh berhasil dua wakilnya ke DPR RI, tiga ke DPRA dan puluhan ke DPRK di sejumlah Kabupaten/Kota di Aceh dan Insya Allah, Pemilu 2019 kita berharap adalah miliknya Partai Gerindra dan Prabowo Subianto sebagai RI 1.

APA KAOY: Bakbudik. Pak Muzakir, nyoe ka lon pateh. Ta kalon Pak TA Khalid memang badan geuh ubit, tapi peungalaman ube raya.

DON MUZAKIR: Haha…, ada-ada saja idroeneuh, Apa Kaoy.

APA KAOY: Thon 2019, pue hana reuncana idroeneuh neu caleg seubagai anggota DPR RI?

TA KHALID: Ta kalon ilee. Meunyo masyarakat Aceh mendukung, insya Allah.

APA KAOY: Teuma untuk 2019, pue kana Caleg-Caleg nyang hebat dari Gerindra Aceh?

TA KHALID: Insya Allah ka tamulai rekrut. Yang kita butuhkan bukan kehebatannya, tapi adalah caleg yang bermanfaat untuk rakyat.

APA KAOY: O, mantap lagee nyan. Oman, lon na janji ngon Polem. Lon lakee izin ilee, Pak TA Terima kasih atas waktunya.

TA KHALID: Get, sama-sama.[]

Banda Aceh, 6 Maret 2018.

Ditulis oleh: M Yusuf Bombang 

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

To Top