BPOM Laksanakan Sosialisasi Tribakti Pangan Aman ke 1.000 Warung Kopi se Aceh

ada empat bahan berbahaya pada makanan yang lazim digunakan masyarakat meliputi metani yellow, rodhamin B, formalin dan boraks.
BPOM tes cepat deteksi boraks di 1.000 warung kopi se Aceh
Selebgram Aceh dipandu petugas BPOM saat uji cepat produk mi untuk mengetahui kandungan borak, saat sosialisasi Tribakti Pangan Aman ke 1.000 warung kopi se Aceh di Banda Aceh, Jumat (5/8/2022). (ANTARA/Khalis Surry)

ACEHSATU.COM | Banda Aceh – BPOM Laksanakan Sosialisasi Tribakti Pangan Aman ke 1.000 warung kopi se Aceh.

Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) di Banda Aceh melakukan tes cepat ke 1000 lebih warung kopi seluruh Aceh untuk mendeteksi makanan mengandung bahan berbahaya boraks.

Yudi Noviandi selaku Kepala Balai BPOM di Banda Aceh, Jumat, mengatakan tes cepat tersebut dilakukan mengingat selama ini masih didapati warung kopi di Tanah Rencong itu yang menjual makanan mengandung boraks.

“Ada beberapa, namun tidak banyak warung kopi yang masih kita temukan produknya menggunakan bahan berbahaya,” kata Yudi saat sosialisasi program bernama “Inovasi Sanger Ureung Aceh” itu di Banda Aceh.

Yudi menjelaskan ada empat bahan berbahaya pada makanan yang lazim digunakan masyarakat meliputi metani yellow, rodhamin B, formalin dan boraks.

Namun, dari hasil pengawasan di Aceh dalam beberapa tahun terakhir, masyarakat Aceh lebih spesifik pada penggunaan boraks, sedang tiga bahan berbahaya lain tersebut selalu negatif saat pengujian laboratorium.

“Jadi kita langsung intervensi uji cepat terhadap boraks saja, karena yang selama ini kita temukan hanya boraks,” kata Yudi.

Yudi menyebut ada sekitar 1.200 warung kopi yang telah terdata di seluruh Aceh, dan menjadi sasaran dari 50 petugas BPPOM untuk tes cepat deteksi boraks.

Sebanyak 700 warung kopi berada di ibukota Banda Aceh, sekitar 100 warung kopi di Aceh Besar dan selebihnya tersebar di seluruh daerah Aceh.

Beberapa makanan yang akan dites seperti mi, bakso, ketupat, kerupuk tempe, nasi buras, lontong, hingga siomay.

“Itu produk-produk yang kita uji selama ini masih kita dapatkan mengandung bahan berbahaya boraks,” katanya.

Kata Yudi, pengujian tersebut juga bertujuan agar masyarakat dan wisatawan yang berkunjung ke provinsi paling barat Indonesia itu merasa nyaman dan aman ketika menyantap kuliner di setiap warung kopi.

“Warung kopi yang telah diintervensi akan diberi tanda stiker Sanger Ureung Aceh, bahwa warung kopi ini sudah dinyatakan aman dikunjungi dan dikonsumsi,” katanya.