Kepala BKSDA Aceh Agus Arianto

BKSDA Turunkan Tim ke Aceh Selatan Untuk Tangani Gangguan Harimau

ACEHSATU.COM | Banda Aceh – Belakangan ini konflik antar Manusia dengan satwa liar (Harimau) yang terjadi diwilayah barat selatan tepatnya di Kabupaten Aceh Selatan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) menurun tim untuk menangani gangguan harimau yang menyerang sejumlah warga di Kabupaten Aceh Selatan. Baca Juga: Harimau Terkam Tiga Ekor Sapi Milik Warga Aceh Jaya, … Read more

ACEHSATU.COM | Banda Aceh – Belakangan ini konflik antar Manusia dengan satwa liar (Harimau) yang terjadi diwilayah barat selatan tepatnya di Kabupaten Aceh Selatan Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) menurun tim untuk menangani gangguan harimau yang menyerang sejumlah warga di Kabupaten Aceh Selatan.

Baca Juga: Harimau Terkam Tiga Ekor Sapi Milik Warga Aceh Jaya, Petani Mulai Takut ke Kebun

Kepala BKSDA Aceh Agus Arianto di Banda Aceh mengatakan “Tim sudah bergerak ke Aceh Selatan menangani gangguan harimau yang dilaporkan menyerang sejumlah warga,” Rabu, (1/2023).

Baca Juga: BREAKING NEWS: Harimau Kembali Serang Warga di Aceh Selatan 

Menurut Agus Arianto, penanganan gangguan satwa dilindungi tersebut bekerja sama dengan Balai Besar Taman Nasional Gunung Leuser, TNI, Polri, mitra kerja, serta masyarakat setempat.

Baca Juga: Tiga Petani di Aceh Selatan Diserang Harimau, Dua Masih Kritis

“Terhadap korban, sudah mendapat penanganan medis. Kami juga mengimbau masyarakat berhati-hati saat beraktivitas di kawasan hutan yang merupakan habitat satwa liar seperti harimau,” ujar Agus Arianto.

Sebelumnya, dua petani dan seorang tim patroli kehutanan mengalami luka berat diserang harimau di kawasan hutan Gunung Sampali, Gampong Koto, Kecamatan Kluet Tengah, Kabupaten Aceh Selatan.

Serangan satwa dilindungi tersebut terjadi dua kali, pertama pada Sabtu (28/1) dengan korban tim patroli kehutanan bernama Rusdianto. Serangan kedua terjadi pada Rabu (1/2) dengan korban ayah dan anak, Amrizal (65) dan Hafifi Yunanda (29).

Ketiga korban mengalami sejumlah luka di sekujur tubuh setelah diserang harimau. Saat ini, ketiga korban dirawat di Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Yuliddin Away di Tapaktuan, ibu kota Kabupaten Aceh Selatan.

Berdasarkan daftar kelangkaan satwa dikeluarkan lembaga konservasi dunia International Union for the Conservation of Nature and Natural Resources (IUCN), satwa yang hanya ditemukan di Pulau Sumatera ini berstatus spesies terancam kritis, berisiko tinggi untuk punah di alam liar.

BKSDA Aceh mengimbau masyarakat untuk bersama-sama menjaga kelestarian khususnya harimau sumatra dengan cara tidak merusak hutan yang merupakan habitat berbagai jenis satwa.

Serta tidak menangkap, melukai, membunuh, menyimpan, memiliki, memelihara, mengangkut, dan memperniagakan satwa yang dilindungi dalam keadaan hidup ataupun mati.

Kemudian, tidak memasang jerat, racun, pagar listrik tegangan tinggi yang dapat menyebabkan kematian satwa liar dilindungi. Semua perbuatan ilegal tersebut dikenakan sanksi pidana sesuai peraturan perundang-undangan. 

Di samping itu, aktivitas ilegal lainnya juga dapat menyebabkan konflik satwa liar khususnya harimau sumatra dengan manusia.

Konflik ini berakibat kerugian secara ekonomi hingga korban jiwa, baik manusia maupun keberlangsungan hidup satwa liar tersebut.

AcehSatu Network
Lorem ipsum dolor sit amet, consectetur adipisicing elit. Optio, neque qui velit. Magni dolorum quidem ipsam eligendi, totam, facilis laudantium cum accusamus ullam voluptatibus commodi numquam, error, est. Ea, consequatur.