Amerika Kulit Hitam Menghadapi ‘Pandemi Ganda’: Coronavirus COVID-19 dan Rasisme

ACEHSATU.COM – Pada hari George Floyd sedang sekarat di Minneapolis, ratusan orang Amerika menghirup napas terakhir mereka.

Dunia menyaksikan delapan menit saat-saat terakhir pria berusia 46 tahun itu saat menghadapi kesulitan besar, sementara pria dan wanita berkulit hitam lainnya meninggal dunia, di rumah sakit dan di rumah mereka karena COVID-19.

Tokoh masyarakat Afrika-Amerika menyebut momen ini sebagai “pandemi ganda”.

Di Gereja Calvary Lutheran, tak jauh dari tempat George Floyd dibunuh, pendeta Hans Lee mengatakan kepada ABC bahwa kedua krisis itu telah memicu kemarahan yang telah ada selama berabad-abad.

“Ada COVID-19 dan COVID-1619 – tahun ketika perbudakan datang ke Amerika,” katanya.

Sebelum George Floyd menghembuskan nafas terakhirnya Amerika sudah menjadi negara yang tersedak – terkena krisis kesehatan publik terburuk dalam beberapa dekade.

Lebih dari 100.000 orang Amerika meninggal karena virus korona, dan tingkat kematian untuk pasien kulit hitam 2,4 kali lebih tinggi daripada orang kulit putih Amerika.

Rasisme yang telah mengakar dalam sistem kesehatan Amerika selama beberapa generasi sekarang bahkan lebih mematikan.

Tetapi sekarang para demonstran, yang kecewa tentang kematian itu, marah atas kurangnya keadilan.

Mereka menginginkan petugas polisi yang terlibat tidak hanya dipecat, tetapi dihukum melalui sistem yang sama yang menyapu sejumlah besar warga kulit hitam Amerika.

Para demonstran menuntut petugas yang bersalah agar ditangkap, diadili dan dihukum karena pembunuhan.

Derek Chauvin, petugas yang berlutut di leher Mr Floyd, telah dibawa ke tahanan negara dan didakwa dengan pembunuhan tingkat tiga dan pembunuhan.

Seorang pengacara county meminta agar bersabar untuk menunggu persidangan karena otoritas lokal, negara bagian dan federal terus melakukan penyelidikan.

“Tugas saya pada akhirnya adalah membuktikan bahwa dia melanggar undang-undang pidana. […] Kita perlu memeriksa semua bukti itu dan mengambil keputusan yang bermakna dan kita melakukan itu dengan kemampuan terbaik kita,” katanya dalam sebuah konferensi pers pada hari Kamis (04/06/2020).

Kepala Kepolisian Minneapolis, yang mengumandangkan seruan untuk kesabaran, menambahkan bahwa para pengunjuk rasa beroperasi di bawah “keputusasaan” menyusul ketegangan selama bertahun-tahun dengan departemen kepolisian setempat dan pembunuhan polisi nasional selama dua dekade yang dilakukan terhadap pria kulit hitam tak bersenjata.

Banyak pengunjuk rasa masih menginginkan demonstrasi damai di tengah-tengah pembunuhan polisi berkulit hitam terhadap warga Amerika kulit hitam.

Beberapa bahkan menyatakan terima kasih bahwa negara memilih untuk memanggil Pengawal Nasional untuk menjaga rasa ketertiban.

Tetapi bagi orang-orang di Minneapolis dan sekitarnya, “keputusasaan” yang diciptakan oleh generasi-generasi rasa sakit yang bertambah tidak bisa bertahan untuk hari lain.

Ada pepatah lama yang menyimpulkan perbedaan di AS dengan metafora kesehatan: “Ketika Amerika kulit putih terkena flu, Amerika kulit hitam akan terkena pneumonia”.

Dan saat ini, orang kulit putih Amerika tidak hanya terkena flu, tetapi juga dihancurkan oleh coronavirus di hampir setiap bagian.

Virus ini telah merenggut nyawa 103.000 orang Amerika, mendaftarkan 1,7 juta kasus positif dan merugikan negara itu 40 juta pekerjaan.

Dengan setiap tingkat kesulitan, orang kulit hitam Amerika menanggung lebih banyak beban tetapi kurang diperhatikan.

Yang paling mengejutkan adalah angka kematian, yang kira-kira 2,4 kali lebih tinggi daripada orang Amerika kulit putih.

Anda akan berpikir bahwa virus yang dijuluki “equalizer hebat” dapat membantu beberapa orang Amerika melihat risiko mengerikan ketidaksetaraan ras yang berkelanjutan.

Tetapi pembahasan nasional seputar perbedaan tingkat kematian cenderung berhenti dan mengatakan bahwa orang kulit hitam Amerika lebih cenderung memiliki kondisi kesehatan yang sudah ada sebelumnya seperti obesitas, yang pada dasarnya menyalahkan virus yang tertular pada orang kulit hitam Amerika.

Bahkan saran dari Jenderal Ahli Bedah AS, seorang Amerika berkulit hitam, berfokus pada memberitahu orang Amerika berkulit hitam untuk “menghindari alkohol, tembakau, dan narkoba”.

Kesehatan yang baik adalah sesuatu yang orang Amerika kulit hitam, 22 persen di antaranya hidup dalam kemiskinan, secara tidak proporsional memiliki lebih sedikit sarana untuk mencapainya.

Pembicaraan itu tidak menyebutkan bahwa bertahun-tahun diskriminasi perumahan yang disengaja, yang dikenal sebagai redlining, telah menurunkan lebih banyak orang Amerika kulit hitam ke ruang-ruang dengan kualitas udara dan air yang buruk.

Tidak pula menjelaskan bahwa orang kulit hitam Amerika telah lama menjadi subyek diskriminasi dalam sistem perawatan kesehatan, bahkan ketika contoh pribadi dari perlakuan yang tidak setara untuk COVID-19 sedang menyebar.

Percakapan nasional tidak banyak menyoroti bahwa orang kulit hitam Amerika mungkin lebih rentan terhadap COIVD-19 hanya karena mereka menghabiskan lebih banyak waktu di tempat-tempat yang diketahui mudah tertular.

Mereka lebih cenderung bekerja dibidang layanan, tinggal di perumahan yang sangat padat dan bergantung pada transportasi umum.

Orang kulit hitam Amerika juga lima kali lebih mungkin daripada orang kulit putih Amerika dipenjara, yang telah menjadi situs dari tiga wabah terbesar di negara ini.

Seperti yang dikatakan oleh seorang penulis, “Jika ada pertanyaan tentang apakah kelas pekerja Afrika-Amerika dapat dibuang, tidak akan ada sekarang”. (*)

Lihat Video Ini: