2 Penambang Emas di Aceh Selatan Meninggal Dunia, 3 Lainnya Luka-luka

Dua orang penambang emas di Kabupaten Aceh Selatan Provinsi Aceh meninggal dunia setelah terjebak runtuhan longsor di lokasi tambang emas PT PSU, di kawasan Desa Simpang Dua Kemukiman Manggamat Kecamatan Kluet Tengah Kabupaten Aceh Selatan.
Penambang Emas di Aceh Selatan
Lokasi penambangan emas yang longsor di kawasan tambang emas PT PSU di Desa Simpang Dua, Kemukiman Manggamat, Kecamatan Kluet Tengah, Kabupaten Aceh Selatan, Selasa (16/3/2021). (ANTARA/HO)

Penambang Emas di Aceh Selatan

ACEHSATU.COM | MEULABOH  – Dua orang penambang emas di Kabupaten Aceh Selatan Provinsi Aceh meninggal dunia setelah terjebak runtuhan longsor di lokasi tambang emas PT PSU, di kawasan Desa Simpang Dua Kemukiman Manggamat Kecamatan Kluet Tengah Kabupaten Aceh Selatan.

Dua orang korban yang meninggal dunia tersebut masing-masing Alkindi Nur (47) warga Desa Pulo Kambing Kecamatan Kluet Utara, dan Muswardi (27) warga Desa Teupih Gajah Kecamatan Pasie Raja Kabupaten Aceh Selatan.

“Benar, ada dua orang warga yang meninggal dunia di lokasi tambang, kasus ini sedang dalam penyelidikan,” kata Kapolres Aceh Selatan AKBP Ardanto Nugroho SIK diwakili Kapolsek Kluet Tengah Iptu Jamaluddin kepada wartawan, Selasa.

Ada pun korban yang mengalami luka-luka diantaranya Razali (36) warga Desa Ie Mirah, Al Hafid Danil Ulia (21) Desa Gampong Baro, Satriwan warga Desa Silolo Kecamatan Pasie Raja Kabupaten Aceh Selatan.

Sedangkan tiga orang penambang lainnya berhasil selamat setelah sebelumnya berhasil melarikan diri saat peristiwa tersebut terjadi.

Penambang Emas di Aceh Selatan
Lokasi penambangan emas yang longsor di kawasan tambang emas PT PSU di Desa Simpang Dua, Kemukiman Manggamat, Kecamatan Kluet Tengah, Kabupaten Aceh Selatan, Selasa (16/3/2021). (ANTARA/HO)

Iptu Jamaluddin menjelaskan, peristiwa tanah longsor tersebut diduga terjadi akibat ambruknya langit-langit lobang tanah yang digali oleh penambang.

Saat kejadian, sejumlah masyarakat juga berupaya melakukan penggalian di lokasi kejadian, dengan cara menggali tanah yang menimbun sejumlah pekerja.

“Sebagian korban di bawa ke Puskesmas Manggamat Aceh Selatan untuk penanganan lebih lanjut,” katanya. (*)